car insurance

 Asuransi kendaraan (juga dikenal sebagai asuransi mobil, asuransi kendaraan bermotor, atau asuransi mobil) adalah asuransi untuk mobil, truk, sepeda motor, dan kendaraan jalan lainnya. Penggunaan utamanya adalah untuk memberikan perlindungan finansial terhadap kerusakan fisik atau cedera tubuh akibat tabrakan lalu lintas dan terhadap tanggung jawab yang juga dapat timbul dari insiden di dalam kendaraan. Asuransi kendaraan tambahan dapat menawarkan perlindungan finansial terhadap pencurian kendaraan, dan terhadap kerusakan kendaraan yang disebabkan oleh peristiwa selain tabrakan lalu lintas, seperti kuncian, cuaca atau bencana alam, dan kerusakan yang disebabkan oleh tabrakan dengan benda-benda yang tidak bergerak. Ketentuan khusus asuransi kendaraan berbeda dengan peraturan hukum di setiap wilayah.



Sejarah

Penggunaan mobil bermotor secara luas dimulai setelah Perang Dunia Pertama di daerah perkotaan. Mobil relatif cepat dan berbahaya pada tahap itu, namun masih belum ada bentuk asuransi mobil wajib di mana pun di dunia. Ini berarti bahwa korban yang terluka jarang mendapatkan kompensasi apa pun dalam suatu kecelakaan, dan pengemudi sering menghadapi biaya yang cukup besar untuk kerusakan pada mobil dan harta benda mereka.


Skema asuransi mobil wajib pertama kali diperkenalkan di Inggris dengan Undang-Undang Lalu Lintas Jalan 1930. Ini memastikan bahwa semua pemilik dan pengemudi kendaraan harus diasuransikan atas tanggung jawab mereka atas cedera atau kematian kepada pihak ketiga saat kendaraan mereka digunakan di tempat umum. jalan.[1] Jerman memberlakukan undang-undang serupa pada tahun 1939 yang disebut "Undang-Undang tentang Pelaksanaan Asuransi Wajib untuk Pemilik Kendaraan Bermotor." 


Kebijakan publik

Di banyak yurisdiksi, adalah wajib untuk memiliki asuransi kendaraan sebelum menggunakan atau menyimpan kendaraan bermotor di jalan umum. Sebagian besar yurisdiksi menghubungkan asuransi dengan mobil dan pengemudi; Namun, tingkat masing-masing sangat bervariasi.


Beberapa yurisdiksi telah bereksperimen dengan rencana asuransi "bayar saat mengemudi" yang menggunakan alat pelacak di kendaraan atau diagnostik kendaraan. Ini akan mengatasi masalah pengendara yang tidak diasuransikan dengan memberikan opsi tambahan dan juga biaya berdasarkan jarak tempuh (kilometer), yang secara teoritis dapat meningkatkan efisiensi asuransi, melalui pengumpulan yang disederhanakan

Posting Komentar untuk "car insurance"