Mengapa AC Mobil Saya Meniup Udara Panas? Bagaimana cara memperbaikinya


 Mengapa AC Mobil Saya Meniup Udara Panas? Bagaimana cara memperbaikinya, ini adalah pertanyaan umum bagi anda yang baru memiliki kendaraan roda 4 ini biasanya kebingungan ketika mengalami hal seperti ini,



AC mobil Anda mungkin mengeluarkan udara panas karena beberapa alasan berbeda. Berikut panduan sederhana yang akan membantu Anda memperbaiki masalah sesegera mungkin.

Apakah AC di mobil Anda baru-baru ini mengecewakan Anda?

Tidak banyak hal yang lebih buruk daripada mengharapkan angin sedingin es, tetapi sebaliknya, Anda disambut dengan ledakan panas.

Jika Anda menjelajahi web untuk mencari jawaban atas "mengapa AC mobil saya mengeluarkan udara panas?" maka Anda telah datang ke tempat yang tepat.

Penyebab paling umum dari sistem AC yang mengeluarkan udara hangat adalah kurangnya zat pendingin, meskipun, Anda mungkin juga memiliki masalah dengan kondensor Anda. Kemungkinan lain termasuk kompresor yang rusak, kipas pendingin yang rusak, atau masalah pada sistem kelistrikan Anda.

Untungnya, dalam panduan ini, kami akan mengulas masing-masing masalah AC mobil ini secara mendetail.

Tapi pertama-tama, mari kita telusuri bagaimana tepatnya sistem AC bekerja untuk mobil untuk membantu Anda lebih memahami mengapa ia mengalami masalah.

Mari kita mulai!


Penjelasan Sistem AC Mobil Anda

Kompresor

Kompresor mengambil refrigeran bertekanan rendah bersuhu rendah saat dalam keadaan gas, dan, seperti namanya, mengompresnya menjadi gas bertekanan tinggi dan bersuhu tinggi.

Kondensator

Kondensor berfungsi sebagai radiator mini. Ini menerima suhu tinggi, gas bertekanan tinggi dari kompresor dan memancarkan panas darinya. Ketika ini terjadi, refrigeran mengembun, mengubahnya menjadi cairan bertekanan tinggi dan bertemperatur lebih rendah.

Ada juga sepasang kipas pendingin yang bertiup di atas kondensor. Ini menghilangkan banyak panas dari refrigeran saat berada di saluran.

Penerima/Pengering

Penerima/pengering bertugas menghilangkan uap air dari refrigeran sekarang dalam keadaan cair. Ini dilakukan dengan menyaringnya melalui pengering, yang merupakan zat penyerap kelembaban.

Jika Anda pernah menemukan bungkusan kecil di dalam botol obat, atau di dalam sepasang sepatu baru, sebenarnya isinya sama.

Alasan mengapa uap air perlu dihilangkan dari refrigeran adalah untuk menjaganya agar tidak membeku, yang dapat menyumbat katup ekspansi. Air memiliki titik beku -32 derajat, refrigeran, di sisi lain, memiliki titik beku serendah -200 derajat.

Katup Ekspansi / Tabung Orifice

Katup ekspansi pada dasarnya mengontrol berapa banyak cairan pendingin yang melewati sistem, mirip dengan nosel pada selang. Saat melewati katup ekspansi, ia mengembang, mengurangi tekanan dan panas pada saat yang bersamaan.

Tidak hanya itu, proses ini juga mengubahnya kembali menjadi gas, kecuali kali ini suhunya rendah, tekanannya rendah.

Beberapa sistem menampilkan tabung lubang alih-alih katup ekspansi. Keduanya bekerja sama, kecuali yang pertama dapat mengatur ukuran bukaannya berdasarkan suhu di evaporator. Dalam sistem jenis ini, penerima/pengering diganti dengan akumulator, yang juga bekerja dengan cara yang sama.

Evaporator

Evaporator juga bekerja seperti radiator, dengan saluran di dalamnya yang dilewati zat pendingin. Saat berada di jalur ini, panas diserap dan dikirim ke luar, yang menguranginya menjadi sekitar 32 derajat.

Hal yang tidak biasa tentang pendingin adalah bahwa tidak seperti air, yang membeku pada 32 derajat, ia mendidih. Ini tidak hanya menurunkan suhu lebih lanjut tetapi juga menyebabkannya menguap, mengubahnya kembali menjadi gas.

Sebuah kipas kemudian bertiup di atas evaporator, mendorong udara dingin ber-AC ke kabin Anda. Pendingin kemudian kembali ke kompresor sebagai gas bersuhu rendah dan bertekanan rendah, memulai proses dari awal lagi.


Posting Komentar untuk "Mengapa AC Mobil Saya Meniup Udara Panas? Bagaimana cara memperbaikinya"