Fakta Tahun Baru Islam Di Indonesia

Tahun Baru Islam



Tahun Baru Islam, juga dikenal sebagai Hijriah atau Tahun Baru Arab, menandai dimulainya tahun kalender Hijriah lunar yang baru. Penghitungan tahun dimulai pada hari ini dan bagi sebagian besar umat Islam, ini adalah hari pertama Muharram. Baca terus untuk mengetahui tentang liburan penting ini. Diperingati pada hari pertama Muharram, Tahun Baru Islam adalah waktu untuk membuat rencana baru dan mempersiapkan tahun yang akan datang.


Muharram

Jika Anda mengikuti Islam, maka Anda tahu bahwa Muharram adalah salah satu bulan paling suci dalam setahun. Muslim menganggap seluruh bulan Muharram sebagai bulan suci, dari hari pertama hingga hari terakhir. Bulan Muharram dimulai dengan perayaan Asyura pada tanggal 10, menandai waktu ketika Nabi Musa menyeberangi Laut Merah dan Nuh meninggalkan Bahtera.


Bulan Muharram juga merupakan hari wafatnya cucu Nabi Muhammad, Husain bin Ali al-Hussein. Hari ini diperingati dengan banyak cara oleh Muslim Syiah, termasuk mengunjungi kuil al-Hussain di Karbala, Irak. Bagi Syiah, hari ini menandai akhir tahun dan ditandai dengan hari doa.


Perayaan Tahun Baru Islam berakar dari sejarah migrasi. Pada tahun 622 M, Nabi Muhammad SAW mengungsi dari Mekah ke Yastrib dan akhirnya menetap di Madinah. Legenda ini disebut Hijrah dalam bahasa Arab, atau "migrasi". Hari pertama Muharram jatuh pada hari Jumat, 29 Juli dan bertepatan dengan penampakan pertama bulan sabit setelah bulan baru.


Asyura

Tanggal Asyura, Tahun Baru Islam, dapat bervariasi dua hari tergantung di mana Anda tinggal. Tanggal juga dipengaruhi oleh kalender lunar, yang 354 hari lebih pendek dari kalender Gregorian. Itu dirayakan dengan penuh hormat. Menurut Dewan Fiqh Amerika Utara, penampakan pertama bulan sabit terjadi pada atau sekitar 30 Juli 2022. Dengan demikian, tahun baru mungkin jatuh sehari lebih lambat atau lebih awal dari biasanya.


Muharram, bulan pertama dalam kalender Islam, dimulai pada hari kesembilan bulan Muharram, yang merupakan salah satu dari empat bulan suci dan kedua paling suci setelah Ramadhan. Komunitas Muslim juga menganggap Muharram sebagai bulan paling suci kedua mereka, setelah Ramadhan. Hari Asyura adalah tanggal 10 Muharram dan dirayakan oleh Muslim Sunni dan Syiah.


Hari itu bukan hari libur umum, tetapi umat Islam berpuasa di Asyura dan hari-hari lain di Muharram untuk memperingati kematian Nabi Husein. Sementara banyak Muslim menjalankan puasa Asyura, yang lain berkumpul di masjid untuk berduka atas kehilangan Hussein. Muslim Syiah lainnya juga melakukan ritual publik seperti pemukulan dada, pencambukan diri dengan rantai, dan pemotongan dahi. Selain puasa, banyak Muslim menghabiskan waktu berjam-jam di masjid untuk menghormati leluhur mereka yang telah meninggal.


Larung Pendam Sadi

Umat ​​Islam Indonesia merayakan Tahun Baru Islam dengan banyak adat dan tradisi. Umat ​​Muslim merayakan hari raya ini dengan memberikan persembahan makanan kepada Tuhan dalam bentuk nasi, buah, dan sayuran. Pada hari ini, umat Islam di Indonesia meminta kepada Tuhan untuk memberi mereka keberuntungan dan menunjukkan rasa terima kasih mereka. Sepanjang tahun, umat Islam Indonesia juga akan merayakan tahun baru Hindu, Nyepi, yang menandai awal dari kalender Islam.


Selain agama Islam, umat Islam merayakan Tahun Baru Islam pada beberapa kesempatan. Sebagian besar umat Islam merayakan hari raya ini pada hari pertama Muharram. Dalam penanggalan Islam, Hijrah adalah tahun hijrah Nabi Muhammad dari Mekkah ke Madinah. Tahun Baru Islam juga dikenal sebagai Hijrah dan merupakan salah satu hari libur terpenting dalam budaya Indonesia. Acara ini dirayakan oleh masyarakat Indonesia, serta pemeluk agama lain.


tanggal

Tidak seperti tahun baru lainnya, kalender Islam dimulai pada hari pertama Muharram, bulan pertama dalam kalender lunar Islam. Dikenal sebagai Hijriah, tahun baru ini menandai dimulainya periode puasa dan doa sepuluh hari yang baru. Tahun baru ini mengikuti kalender lunar, yang 11 hari lebih pendek dari kalender Gregorian. Hari pertama Muharram adalah bulan paling suci bagi umat Islam, dan bulan Dzul Qadah, bulan tersuci kedua dalam Islam, berakhir saat matahari terbenam dalam kalender lunar Muslim.


Tanggal untuk kalender Islam sedikit berbeda dari satu negara ke negara lain. Beberapa negara menggunakan metode penampakan bulan untuk menentukan tanggal, yang berarti tanggal sebenarnya mungkin dua hari libur. Beberapa negara mungkin tidak mengumumkan tanggal resmi mereka hingga mendekati hari itu. Namun, di sebagian besar negara, tahun baru dirayakan sebagai hari libur umum. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang tahun baru Islam, lihat tabel di bawah ini. Nama-nama hari dalam sebulan ditulis dengan huruf tebal dan miring.


Selain perayaan tahun baru Islam, umat Islam juga banyak yang menandai perayaan keagamaan lainnya. Muslim dapat bertukar hadiah atau makan makanan khusus untuk memperingati hari raya. Sementara kebiasaan untuk setiap negara berbeda, banyak orang merayakan tahun baru Islam dengan upacara dan festival keagamaan. Contohnya,kalender Islam dimulai saat matahari terbenam, menjadikannya hari paling umum dalam setahun untuk menandai awal bulan suci Muharram.


Ritual

Tanggal Tahun Baru Islam dimulai dengan penampakan bulan sabit. Berbeda dengan kalender Gregorian, kalender Islam dimulai dengan bulan baru yang harus dilihat setelah bulan sabit sebelumnya telah terbenam. Tanggal sering tergantung pada penampakan bulan lokal atau perhitungan astronomi. Tanggal resmi mungkin tidak diumumkan sampai beberapa hari sebelum hari itu sendiri. Ritual untuk Tahun Baru Islam mungkin sedikit berbeda dari yang diamati oleh orang lain.


Tahun Baru Islam menandai akhir Ramadhan, bulan suci di mana umat Islam berdoa, berpuasa, dan memperingati kesulitan masa lalu. Kali ini sangat penting bagi Muslim Syiah karena mereka memperingati kematian cucu Nabi Muhammad Husain dalam Pertempuran Karbala. Umat ​​Islam memperingati pengorbanan Husain dengan melakukan masa berkabung dan puasa.


Tahun Baru Islam diamati pada hari pertama Muharram (yang berbeda dari kalender Gregorian). Muslim mengamati festival dengan cara yang hormat, melakukan doa dan puasa pada Hari Amon Jadeed. Periode puasa ini dimaksudkan untuk melambangkan disiplin dan pengendalian diri dan terkait dengan peristiwa sejarah dalam Islam. Banyak masjid menawarkan makanan gratis untuk komunitas mereka selama bulan suci ini.


Bea cukai

Banyak negara Muslim merayakan Tahun Baru sebagai hari libur umum, dan negara-negara Islam juga biasanya merayakannya pada tanggal ini. Meskipun kalender Islam bersifat lunar, ia menghitung tahun dari tahun 622. Beberapa negara merayakan Tahun Baru sebagai hari libur resmi sementara yang lain memperlakukannya sebagai hari kerja biasa. Artikel ini akan menjelaskan kebiasaan yang terkait dengan liburan ini dan memberikan detail tentang cara merayakannya di negara Anda. Ini juga akan membantu Anda merencanakan perayaan Tahun Baru Islam.


Bulan pertama dalam kalender Islam adalah Muharram, dan Tahun Baru Islam dimulai pada hari pertama bulan itu. Ini adalah waktu zikir, yang berpuncak sembilan hari kemudian di Asyura. Kalender Islam didasarkan pada kalender lunar, sehingga hari libur Islam bergeser 11 hari setiap tahun. Untuk alasan ini, perayaan Tahun Baru Islam seringkali sangat suram, dengan banyak orang merayakan hari itu untuk bermeditasi dan berdoa untuk menghormati Muhammad.


Negara-negara Muslim juga merayakan Tahun Baru Islam sebagai Asyura, menandai awal tahun lunar Hijriah. Secara historis, peristiwa kehidupan seperti pernikahan, pemakaman, dan hari jadi tidak dirayakan selama 10 hari pertama setiap bulan. Liburan ini juga dikenal sebagai Maal Hijrah dan dirayakan oleh mayoritas umat Islam. Dengan demikian, komunitas Muslim akan menghabiskan beberapa hari di masjid, berkumpul untuk mengucapkan doa dan bacaan khusus.

Posting Komentar untuk "Fakta Tahun Baru Islam Di Indonesia"